Friday, September 4, 2009

Hidupkan Kefardhuan Jihad Di Tengah Ramadhan


Assalamu’alaikum warahmatullah,

Adalah menjadi harapan dan setinggi-tinggi cita-cita seorang Mukmin itu agar amalnya diterima oleh Allah SWT. Rasa takut amalan tidak diterima Allah SWT menyebabkan berlakunya muhasabah terhadap setiap amalan dan berlaku juga peningkatan serta penambahbaikan terhadap ibadah dan ama soleh. Dalam masa yang sama, harapan agar Allah SWT menerima segala amal tidak pernah kunjung padam bahkan semakin bertambah sangka baik kita dengan Allah bahawa ia pasti akan membalas segala kebaikan yang kita lakukan dengan syarat terpeliharanya keikhlasan serta dilakukan sebagaimana yang dikehendaki syara’.

Ramadhan adalan bulan pembersihan. Ia membersih hati dan jiwa, membersihkan tubuh dari penyakit, membersihkan hati dari penguasaan nafsu syahwat dan yang paling utama, Ramadhan membersihkan kita dari dosa.

Ramadhan adalah bulan maghfirah. Setiap kebaikan yang dilakukan di bulan ini dijanjikan keampunan dan kelepasan dari api neraka. Tidak ada waktu dan saat seumpama Ramadhan yang dapat menandingi kehebatannya dari sudut janji gandaan pahala serta keampunan dari Allah SWT.

Al Imam al Bukhari rahimahullah telah meriwayatkan sabdaan Nabi SAW ;

“Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan keyakinan (terhadap janji Allah SWT) maka diampunkan dosa-dosa yang dilakukannya”

Imam Ibn Khuzaimah dalam Sahihnya telah meriwayatkan hadis yang di sampaikan oleh Saiyyiduna Salman al Farisi bahawa Nabi SAW bersabda;

“Barangsia yang memberikan jamuan berbuka kepada orang yang berpuasa padanya( di dalam bulan Ramadhan) maka diampunkan dosa-dosanya serta dibebaskan batang lehernya dari neraka”

Bahkan lebih banyak lagi hadis yang menegaskan hal yang sama. Maka sabitlah keampunan Allah bagi mereka yang berpuasa serta bersungguh-sungguh beribadah di dalam bulan penuh berkah ini.

Para Sahabah yang mendapat tarbiyah lansung dari Rasulullah SAW adalah generasi yang sangat menjiwai perkara ini. Jika perkara-perkara sunat yang dilakukan di bulan Ramadhan dijanjikan keampunan oleh Allah SWT, maka sudah tentu perkara-perkara wajib akan mendapat habuan yang lebih besar dan hebat dari Allah. Kerana itulah mereka keluar ke medan jihad di bulan Ramadhan walaupun dalam keadaan penat, lapar, dahaga serta penuh dengan kekurangan serta jumlah bilangan yang sedikit.

Namun kerana ingin meraih redha dan maghfirah dari Allah yang Rahman dan Rahim, mereka melangkah ke medan jihad memerangi musuh Allah SWT seperti yang berlaku di medan Badr al Kubra. Ia berlaku ketika kefardhuan puasa kali pertama diperintahkan oleh Allah SWT pada tahun ke 2 Hijrah. Dengan jumlah yang sedikit berbanding musuh yang tiga kali ganda lebih ramai serta lengkap bersenjata, mereka mendepani musuh dengan tawakkal yang tinggi serta bercita-cita agar dipilih sebagai syahid.

Ini membuktikan bahawa, Ramadhan bukannya bulan untuk kita berehat dari jihad dan perjuangan. Beruntunglah mereka yang terus menghidupkan kefardhuan jihad ditengah umat walau di bulan Ramadhan sekalipun.

2 comments:

Repoh said...

Bila ustaz nak jawab ceramah Ustaz Asri Al Wahabi lagi???

Kami dok tunggu jawapan ustaz...

Nanti abis surau2 dan masjid2 orang buat tempat berzina...

armouris said...

banyak info tentang puasa kat sini - Menangani Masalah Kesihatan Ketika Berpuasa